Majalah al Bashiroh -mencerahkan rohani bangsa-

Translate

Wednesday, January 4, 2012

Imam Muhammad al Ghazali, Sufi terpopuler sepanjang masa




Helenisme atau aliran rasionalisme yunani dan ajaran bid’ah yang dulu berkembang pesat tidak dapat merasuk dan meracuni otak para tokoh dan ummat islam berkat jasa besar Imam Al-Ghozali yang mampu membentengi agama islam pada zamannya, karena itulah beliau mendapat gelar ‘Hujjatul Islam’.
Al-Ghozali tidak hanya sekedar ulama ahli fiqih tetapi juga seorang teolog, filsuf, seorang orator yang hebat, ahli retorika yang dahsyat sekaligus penulis islam yang produktif, outentik serta representative. Pribadi memukau beliau adalah buah dari doa sang ayah yang selalu istiqomah dalam menghadiri forum majlis ilmu dan bersahabat dengan para ulama seraya berdoa “Ya Allah, karuniakanlah aku anak-anak yang shalih seperti para ulama dan wali itu” Berkat keikhlasan doa yang sering ia panjatkan itulah ia di karuniai anak Muhammad Al-Ghozali dan Ahmad Al-Ghozali yang ke dua-duanya menjadi ulama terkemuka.
Muhammad Al-Ghozali sendiri lahir di Ghozalah sebuah kota kecil dekat kota Thuus di daerah Khurasan pada tahun 450 H atau 1058 M. Sang ayah yang shalih dan bersih hatinya mendidik anaknya dasar-dasar agama, membaca Al-Qur’an dan akhlak yang baik. Terlepas itu beliau juga membawa sang anak hadir dalam berbagai madjlis para ulama guna berjumpa dengan kaum sholihin dan mendapatkan ilmu serta doa dari mereka. Namun tak lama kemudian sang ayah sakit parah dan wafat, tapi sebelum malaikat maut datang menjemput nyawanya semangat beliau yang besar untuk menjadikan anak-anaknya sebagai kader yang berkuwalitas tetap membara dan menitipkan mereka beserta bekalnya kepada seorang sufi berilmu tinggi sekaligus temannya sendiri yang bernama Ahmad bin Muhammad Ar-Razikani. Namun selang kemudian ketika bekal mereka habis dan sang guru juga faqir maka mereka di titipkan kepada lembaga pendidikan yang menyediakan beasiswa agar segala kebutuhan hidup mereka terjamin sehingga dapat menyerap ilmu dengan mudah tanpa ada sesuatu yang membebani mereka.
Sejak kecil Imam Al-Ghozali telah menampakkan bakat yang mendarah daging dan kemauan yang tinggi, Ia selalu belajar dengan dengan tekun dan selalu meraih prestasi terbaik di kelasnya, di sekolahnya ia belajar kepada para guru dan para ilmuwan dengan berbagai karakter dan latar belakang pemikiran yang berbeda, tetapi yang paling ia kagumi dan dekati adalah Syekh Yusuf As-Sajjaj.Setelah lulus dari jenjang beliau Imam Al-Ghozali melanjutkan pendidikannya ke kota Jurjan yang saat itu memang sebagai sentral ilmu pengetahuan dan kegiatan ilmiyah. Di sana beliau mengambil ilmu dari ulama terkemuka yang bernama Abu Nasr Al-Isma’ili dan sekiranya telah mengantongi ilmu agama dan ilmu bahasa beliau jadikan ilmu tersebut sebagai oleh-oleh kepulangan beliau ke kampung halaman.
Sepercik kisah unik tentang ‘Ta’liqoh’ (Sebuah manuskrip imam Al-Ghozali berupa catatan ilmu dan ringkasan berbagai materi yang di sampaikan para guru beliau) kala itu di tengah perjalanan beliau bersama Khafilah di hadang oleh perampok dan semua barang bawaan di rampas. Ketika para perampok bergegas pergi Imam Al-Ghozali tidaklah menghawatirkan harta bendanya melainkan Ta’liqoh kesayangannya yang terdapat di dalam tas yang di rampas mereka, maka bergegaslah beliau mengejar dan mengikuti mereka hingga salah satu dari mereka berkata “ Pergilah ! Pulanglah! Jangan ikuti kami atau kau kami bunuh!” Beliau berkata “Demi Allah Tidak, aku hanya meminta dari kalian satu permintaan, kembalikan Ta’liqoh yang berada di dalam tasku!” “Ta’liqoh? Apa itu?” “Sebuah buku berisi ilmu-ilmu yang ku kumpulkan dari negri ke negri dengan susah payah dan lelah.tolong kembalikan padaku! Toh kalian tak membutuhkannya” mendengar pengakuan Imam Al-Ghozali ketua perampok tertawa dan kemudian yang lainpun ikut tertawa seakan mereka meremehkan Abu Hamid Al-Ghozali. Lalu dia berkata “Wahai pemuda, bagaimana engkau mengaku sebagai ahli ilmu sedangkan ilmu tidak engkau hapal dan hanya kau tuliskan di ta’liqoh itu! Apa jadinya bila ta’liqoh itu tetap ku ambil maka hilanglah ilmu yang kau raih dengan susah payah dari dirimu” kemudian dia menyuruh pengikutnya untuk mengembalikan ta’liqoh itu kepada Imam Al-Ghozali. Semenjak itulah beliau semakin memperhatikan ilmu dan menghapalkan semua ilmu yang ia peroleh.
Eksistensi beliau dalam menuntut ilmu tetap berlangsung bahkan beliau melanjutkan study ke Naisabur untuk masuk Universitas tertua sepanjang sejarah, Universitas Nidzamiyyah yang saat itu di pimpin oleh ulama besar bernama Imam Haramain yang bermadzhabkan Syafi’iyah dan menganut aqidah Asy’ariyyah, kepada beliaulah Imam Al-Ghozali memperdalam ilmu fiqih, filsafat, mantiq, teologi, retorika, dan ilmu-ilmu lainnya. Kesungguhan dan potensi yang ia miliki menjadikan beliau sebagai murit terdekat imam haramain bahkan tak lama kemudian di angkat sebagai asisten utama imam haramain yang dipercaya menggantikan imam haramain dalam berbagai forum diskusi. Meskipun begitu Imam Al-Ghozali tetap berguru kepada imam Haramain hingga sang guru yang ia kagumi itu wafat pada tahun 1985 M.
Sepeninggalan sang guru, beliau di undang oleh pendiri Universitas Nidzamiyyah sekaligus perdana mentri yang bernama Nidzamul Muluk dan di minta untuk datang ke Baghdad dan tinggal di Muaskar yang memang pada zaman itu Muaskar adalah tempat pemukiman pembesar-pembesar kerajaan, orang-orang terkaya dan para ulama intelektual yang terkemuka. Istana Nidzamul muluk yang rutin diadakan forum-forum diskusi menjadi prasarana kemasyhuran Imam Al-Ghozali dalam keilmuan, kecerdasan, kekuatan hapalan dan keluasan wawasan beliau sehingga para ulama semakin kagum padanya bahkan di riwayatkan beliau mengadakan sebuah majelis diskusi dan pertemuan ilmiyah yang hanya di hadiri tiga ratus ulama besar yang mereka semua bersimpuh di hadapannya untuk mengadopsi ilmu atau mengajukan pertanyaan kepadanya karna itulah beliau di angkat sebagai penasihat kerajaan dan guru besar Universitas Nidzamiyah pusat pada tahun 1090 M.Ini adalah puncak keemasan beliau dalam meraih kehormatan dan prestasi duniawi karna itu adalah kebanggaan dan puncak kemuliaan seorang ulama di zaman itu.
Kehidupan glamor yang ia raih hanya ia rasakan selama lima tahun karna bisikan rohani yang mengingatkan beliau bahwa kemuliaan yang sebenarnya adalah kehormatan ukhrawi yang hakiki.Suatu ketika Imam Ahmad Al-Ghozali adik beliau datang menghampiri dan melantuntan puisi:
Wahai batu penajam pisau,
Sampai kapan engkau hanya membuat pisau tajam
Akan tetapi engkau tetap tumpul
Kalimat-kalimat mutiara ini tdak hanya keluar dari lisan begitu saja tetapi memang Imam Ahmad Al-Ghozali tulus ikhlas mengingatkan sang kakak dari hal-hal yang mungkin bisa menjauhkan Imam Al-Ghozali dari Allah SWT. Ternyata kalam hikmah tersebut menggugah Imam Al-Ghozali dan membuahkan hasil tafakkur yang mengantarkan beliau menuju jati diri yang sesungguhnya yaitu kesadaran diri bahwa semua yang selama ini ia rahih hanyalah sesuatu yang fana dan beliau mulai mengambil langkah menyatu dengan tuhanya dengan meninggalkan semua profesi yang ia dapat dan menerapkan konsep-konsep tasawwuf seperti Zuhud dan Wara’ serta pembersihan hati.Hal ini terbukti dengan uzlah beliau dari masjid ke masjid, dari kota ke kota, dari negri ke negri hanya untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.Pengasingan diri dan mujahadah serta tirakat yang ia tekuni selama sepuluh tahun itu di mulai dari perjalanan beliau menuju Damascus untuk beri’tikaf di menara masjid jami’ Umawi, aktifitas beliau hanya berdzikir, ibadah, puasa, qiyamul lail, mujahadah melawan hawa nafsu dan menziarahi kubur Nabi Ibrahim AS.Setelah dua tahun menekuni mujahadahnya beliau menuju palestina untuk beri’tikaf di masjid Al-Aqsha selama beberapa tahun dan kemudian mengekspresikan kerinduannya terhadap mekkah dan madinah dengan melaksanakan ibadah haji dan menziarahi makam Nabi Muhammad SAW. Selama sepuluh tahun itulah beliau menjinakkan hawanafsu dan berusaha mendekatkan diri kepada Allah SWT dengan jati diri yang berbeda sehingga tak ada satu orang pun yang mengenal beliau. Hingga pada tahun 1105 M barulah beliau kembali ke kampung halaman kota Thuus dengan background yang baru yaitu seorang Imam Al-Ghozali yang bukan hanya sekedar ilmuan atau ulama intelek tetapi juga seorang wali dan sufi sejati.
     Etika dalam konsep kehidupan islam yang di sajikan oleh Imam Al-Ghozali tak hanya sekedar mendidik ummat islam menjadi pribadi muslim yang sempurna tetapi juga sebagai sebuah sarana yang menyatukan hamba bersama tuhannya sehingga tidak ada lagi hijab antara dia dan Allah SWT. argumen ini sebagaimana yang di paparkan oleh seorang tokoh wali kutub Al-Imam Abdulloh bin Alawy Al-Haddad “Barangsiapa yang ingin meniti jalan Allah dan rosul-nya, serta jalan wali-wali Allah, maka ia harus membaca kitab karangan-karangan Al-Ghozali, terutama kitab Ihya’, karena kitab ini tak ubahnya seperti lautan yang luas”.
      Renan dan Carra de Vaux memang non-muslim, tetapi karna kedasyatan keilmuan yang di miliki Imam Al-Ghozali mereka dan beberapa tokoh non-muslim lainnya mengagumi pemikiran Imam Al-Ghozali . St.Thomas Aquinas mengadopsi sebagian argument teologi beliau demi mengokohkan kekuasaan agama Kristen ortodoks di barat. Bahkan doktrin teologi Al-Ghozali telah mewabah ke eropa dan merasuk ke kalangan yahudi dan nasrani.

0 komentar:

Post a Comment